KBS (Ketika Beast Sekolah) part.4

Cerita sebelumnya …..

Kita liat gimana pak hyukjae ikutan ulangan. Awalnya sih pak hyukjae bisa ngerjain soalnya, tapi lama kelamaan kok jadi susah ya. Akhirnya dia berhenti ngerjain soalnya dan keliling ngeliat gimana pekerjaan muridnya. Pak hyukjae berhenti di meja dubu, terus ngeliat kerjaannya, abis itu keliling lagi.

Abis itu junhyung noel-noel dujun “jun, dia pura-pura keliling tuh padahal sebenernya kan mau nyari jawaban”. Si dujun Cuma ngangguk-ngangguk. Ulangan selesai, pak hyukjae langsung ngoreksi hasil jawaban murid kelas 1A.

Cerita lanjutannya …

Gak berapa lama kemudian pak hyukjae udah selese ngoreksi hasil jawaban anak didiknya dang saat itu juga langsung dibagiin.

“Yong Junhyung!” panggil pak hyukjae.

Junhyung pun maju kedepan dengan muka penuh harapan plus mata jokernya *kayak gimana tuh*.

“Nilai kamu Cuma 68! Ini belum tuntas! Kamu ini gimasa sih!? Kamu harus rajin belajar junhyung!” seru pak hyukjae menasihati.

Saat itu juga junhyung ngerasa semua harapannya sirna sudah, dunia seakan runtuh saat itu juga. Mungkin kalau ini komik bakalan ada garis-garis biru kehitam-hitaman dikepala junhyung tanda madesu.

“Ya udah kamu boleh duduk. Lanjut! Lee jinki” panggil pak hyukjae.

Dubu maju kedepan dengan ekspresi yang datar-datar aja, lempeng banget mukanya. Dan mungkin motto chitato Life Is Never Flat gak berlaku buat dubu.

“Selamat ya Jinki, kamu nilainya 97” kata pak hyukjae.

Dubu tersenyum simpul, begitu dia mau ngambil hasil ulangannya dari tangan pak hyukjae, guru itu ngomong gini :

“Jangan piker kamu udah menang!” kata pak hyukjae sedikit mengancam.

Sekali lagi kalau ini komik, bakal ada tanda air menggantung dikepalanya dubu. Kenapa pak hyukjae ngomong begitu? Soalnya pak hyukjae sendiri Cuma dapet nilai 92, dan itu pun udah keliling kelas buat nyari jawaban hahaha.

Untuk mempersingkat durasi, author kasih sedikit penjelasan nilai-nilai kelas 1A. Yoon doojoon dapet nilai 97 sama kayak dubu, tapi dujun iri berat sama yoseob yang dapet nilai sempurna, 100. Jang hyunseung biar pendiem gitu dapet nilai 87. Sementara key yang sebelum ulangan manggil-manggil emaknya dapet nilai 75.

Setelah kelar dengan ulangan mendadak buatan pak siwon, pak hyukjae lanjut menerangkan pelajaran. Tiba-tiba …. NGIIIINGGGG …. Ada bunyi sesuatu yang terbang. “KYAAAA..!!!” sebuah teriakan ala banci dikejar kamtib terdengar. “Ada kecoa!” teriak key. Anak-anak refleks naikin kaki ke atas bangku, malah ada yang sampe berdiri segala.

“Jangan khawatir, ada yong junhyung disini” kata junhyung meredakan suasana.

“PLAAAK!!” sekali pukulan, si kecoa mati seketika.

“Ya sudah sekarang kita lanjutkan pelajaran” kata pak hyukjae.

“Ngomong-ngomong tadi siapa yang pertama teriak? Heboh banget” tanya dujun. Anak-anak ga ada yang ngaku And you know guys?  Teriakan ala banci dikejar kamtib itu hyunseung yang teriak! Dia malu banget buat ngakuinnya (bisa ancur image gue) begitu pikirannya.

“Pak guru” panggil junhyung

“Ada apa?” jawab pak hyukjae

“Tadi aku bunuh kecoanya pake buku bahasa inggris, trus bangkainya masih nempel dibuku” ucap junhyung sambil mamerin sampul depan buku bahasa inggris yang dihiasi bangkai kecoa dengan tampang polos.

“WAAA!!! Jauhin dari gue! Awas ya deket-deket! Gue bikin nasib lu sama kayak tuh kecoa!” pak hyukjae lari ngibrit keluar kelas saking ketakutannya.

Anak-anak ceming. Masa iya wali kelas mereka yang jago ngerap dan hobi ngedance sampe kayak dance machine takut sama kecoa!?. Dunia udah mulai ga bener -_-

Bel istirahat bunyi, trus bel masuk yang bunyi. Pak hyukjae yang phobia kecoa masuk ke kelas dengan senyuman sumringahnya.

“Anak-anak, kalian kedatangan murid baru lagi, dia pindahan dari Osaka, jepang” kata pak hyukjae.

Junhyung merasa tertantang “Wah saingan baru!” katanya. “Ga usah dipeduliin deh” bales dujun.

Seorang lelaki tampan berhidung mancung berpostur tinggi yang gak kalah dari hyunseung memasuki kelas. Mata para siswi berbinar *Ada cowo cakep selain hyunseung!* .

Introduce your self” suruh pak hyukjae,sok banget dia pake ngomong bahasa inggris segala.

“Anneyonghaseyo.. Son Dongwoon imnida”  ucapnya.

“Gak usah malu-malu dongwoon-ssi, coba perkenalkan dirimu pake logat Osaka” pak hyukjae malah ngerjain murid barunya.

Dongwoon lalu mengulangi perkenalannya pake logat Osaka. “oooo” sahut para murid. “Silahkan duduk dongwoon-shi, tempat duduk kamu dibelakang yong junhyung” kata pak hyukjae. Ah ne, gamsahamnida songsaengnim”  balesnya.

Triiing! Bel pulang berbunyi, pak hyukjae menyudahi pelajaran hari ini. Setelah pak hyukjae keluar, anak-anak langsung ngerubungin dongwoon buat tanya ini itu.

“Ya! Dongwoon-ssi, kamu kok lancer bahasa korea sih?” tanya key

“Aku kan lahir dikorea, ayah-ibu ku juga orang korea, karna ayah tugas di Osaka, makanya aku sekeluarga pindah kesana” jawab dongwoon.

“Apa benar Mc Donald di Osaka disebutnya makdo?” tanya dubu

“Iya, kami semua menyebutnya makdo” jawabnya.

Tiba-tiba junhyung berulah koplak, “Kamu palsu!” katanya sambil nunjuk-nunjuk dongwoon. “Eh apa-apaan?” dongwoon keliatan ga terima. “Kalo kamu emang bener dari Osaka, coba kamu buktiin ke aku, prektekin komedi OVJ (?) yang ngetop disana!” tantang junhyung. Dongwoon diem sebentar.

Oh iya sebelumnya author mau minta maap karna author ga tau apa acara komedi yang dimaksud junhyung jadi author ganti sama komedi OVJ yang terkenal di Indonesia aja ya.

Akhirnya dongwoon menjawab tantangan junhyung. “LO! GUE! END!” pake ekspresi sule yang minta diketawain banget deh. “Oke kamu asli!” ucap junhyung. Dan mereka berdua pun berhigh five ria.

Pandangan dongwoon tertuju kepada sosok anak kecil nan menggemaskan dipojok depan kelas. Penasaran, akhirnya dia nanya ke dujun “permisi dujun-ssi, kok ada anak kecil disini?”. “Oh itu namanya Yang Yoseob, dia loncat dari sd ke sma” jawab dujun.

“Waah, berarti dia jenius ya? Tetangga ku dulu di Osaka juga ada, tapi dia gemuk, apa itu versi kurusnya?” tanya dongwoon.

“Gak gitu deh kayaknya” bales dujun.

Lagi-lagi junhyung melaksanakan hobi barunya, ngajakin orang lain untuk pulang bareng. Kali ini dia mau ngajakin dongwoon. Tapi mendadak junhyung lupa sama namanya, yang dia inget Cuma kalo tuh orang pindahan dari Osaka.

“Osaka … Osaka” panggil junhyung.

Dongwoon nengok “Kok kamu panggil aku Osaka?” tanyanya.

“Karna kamu pindahan dari Osaka” jawab junhyung.

“Tapi aku lahir di seoul, terus waktu kecil aku di Tokyo, waktu smp aku di mokpo, gimana dong?” dongwoon nanya lagi.

Junhyung mikir buat ngasih dongwoon nama panggilan. “Sotopo.. auah gelap! Pokoknya lu Osaka! Semuanya dengerin! Mulai sekarang kalo manggil dongwoon Osaka ya!” kompor junhyung.

“Ne!” “OK!” “sip” “ngerti” anak-anak kelas 1A memberi jawaban atas suruhan junhyung.

“Kamu jangan ngasih nama orang sembarangan” kata dongwoon lemes.

“Maafin junhyung ya, dia emang begitu, maklumin aja” malah dujun yang minta maap.

“junhyung-ssi, aku mau nanya sama kamu” ucap dongwoon.

“tanya apa?” bales junhyung.

“kamu punya hewan peliharaan ga dirumah?”

“punya, anjing sama kucing”

“trus kamu kasih nama apa?”

“anjing ku namanya guk-guk, kucing ku namanya meong”

Apa yang dipikirin ternyata bener! Menurut dongwoon si jujun ini ga pernah punya ide buat manggil sesuatu, kayak ga mikir gitu otaknya. Si junhyung nih curiga “kenapa? Kamu punya masalah sama peliharaan orang?” tanya junhyung menyelidik.

Dongwoon yang udah terlanjur kesel sama junhyung akhirnya pulang duluan padahal udah janji mau pulang bareng. “Aku pulang duluan ah!” kata dongwoon agak ngambek. “Eh Osaka…!! Tungguin gue sama dujun!” teriak junhyung.

Sayang seribu sayang dongwoon tetep ngeloyor pulang tanpa menghiraukan panggilan junhyung. “Dujun! Ayo kita pulang!” sahut junhyung. Tanpa nungguin jawaban dari dujun, junhyung kabur balik duluan. Junhyungnya udah lari buat ngejar dongwoon.

“Mana dah tuh bocah? Ngajakin pulang bareng malah pulang duluan!” umpat dujun.

“Pulang bareng yuk hyung, sama hyunseung hyung  juga” ajak yoseob.

“Ayyok! Oi hyunseung pulang yok!” tawar dujun, betawi banget logatnya.

“OK” jawab hyunseung sambil mamerin jempolnya.

Dilain kesempatan …

Junhyung sibuk ngejar dongwoon buat minta maaf. “Osaka.. Osaka jangan marah dong” teriak junhyung dari kejauhan. Junhyung ngeliat Osaka dari jauh, begitu udah deket dipanggil lagi “Osaka!”.

Dan…. Jeng..jeng..jeng… *backsound : phantom of the opera*  yang nengok adalah Minho! Anak kelas 1B yang perawakannya 11-12 lah sama dongwoon yang tinggi kekar ganteng *padahal diliat dari belakang* .

“SALAH ORANG!!”

          Junhyung ceming seketika. “mampus gue!”  ratap junhyung dalam hati. Didalem otaknya junhyung udah terpikir berbagai macam cara buat ngatasin kejadian ini. Pura-pura hilang ingatanlah, belagak begolah *emang bego sih*  *ditampar  junhyung*  atau bahkan langsung kabur.

Minho yang maha ganteng ini bahkan udah ngeliatin junhyung dari atas kebawah, sinis banget, alisnya naik 1 segala. “Be..berikutnya Nagoya.. Nagoya yang berdiri didepan garis putih harap mundur, sebentar lagi kereta akan melintas” tiba-tiba junhyung refleks ngomong gitu. “Oh, terobsesi jadi pegawai stasiun”  kata minho dalam hati, terus pergi dari situ.

“fyuh…. Selamet gue” junhyung menghelas napas lega.

“selamet kenapa jun?” tanya dujun tiba-tiba.

“Waaa! Kaget gue! Gak pa-pa kok” junhyung ngeles, tengsinlah bilang “gue salah orang” bisa-bisa si dujun ngetawain dia sampe rumah.

“Lah Osaka hyung  mana?” tanya yoseob.

“Dia ngambek, trus pulang duluan” jawab junhyung lesu.

“Kamu sih pake ngomporin anak-anak buat manggil dia Osaka, gimana dia ga marah sama kamu” kata hyunseung. Dujun-yoseob kompak ngangguk.

“Apaan!? Yoseob aja manggilnya juga Osaka” elak junhyung.

“Kan disuruh kamu hyung” kata yoseob, kelewat polos nih bocah.

“Ya udah deh, maaf” ucap junhyung.

“Kamu jangan minta maaf ke kita, harusnya kamu minta maaf ke Osaka #eh dongwoon” kata hyunseung, salah ngomong juga dia.

“Nah itu dia, maksud gue ninggalin lu-lu pada mau minta maaf ke dia, eh dianya udah ngibrit duluan” jelas junhyung.

“Itu Osaka hyung” tunjuk yoseob. Junhyung merinding disko takut salah orang lagi, sampe pucet malah mukanya, persis author kalo lewat nagrek, bawaannya pengen ngeluarin isi perut.

“Osaka..!” Dujun berteriak memanggil Osaka #eh dongwoon maksudnya. Dan untung aja itu beneran dongwoon. Dongwoon lalu menghampiri mereka. “ada apa kalian memanggilku?” tanya dongwoon. Terus dujun nyikut-nyikut lengan junhyung.

“Anu .. dongwoon-ssi  aku minta maaf ya, aku udah ngomporin anak-anak buat manggil kamu Osaka, maafin aku ya woon?” pinta junhyung. Dongwoon diem sebentar. Seumur-umur baru sekarang ada orang minta maap Cuma gegara nama panggilan doang.

“Gak apa-apa kok junhyung-ssi  hatiku luas seperti laut, jadi kamu aku maafin” kata dongwoon tersenyum, sambil tetep ngelawak. “DEMI APA!?? Waaa Gomawo Osaka, kamu baik bangeeet” kata junhyung seraya memeluk dongwoon.

“Berarti aku boleh ya jadi temanmu?” tanya junhyung. “OOoo tidak bisa …” jawab dongwoon. “eh?” mereka semua tampak heran, ini serius apa dongwoon ngelawak lagi?. “Tidak bisa kalau cuma junhyung, tapi kalian semua harus jadi temanku” ucap dongwoon, tersenyum. Dan mereka semuapun tersenyum, bertambah lagi 1 teman mereka.

****

Part 4 selesai …. fiuh… leganya akhirnya si mas ganteng son dongwoon muncul juga hehehe :P. ohya keep reading KBS soalnya part selanjutnya bakalan lebih gokil!!!

Iklan

2 comments on “KBS (Ketika Beast Sekolah) part.4

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s