gaje gank 9

BRUUKK… begitu bunyi suara jatuhnya taemin menimpa seseorang. Setelah dilihat, orang itu adalah MINHO..!!

“ woooiii…!! Sopan dikit loh sama kakak kelas! ” bentak minho

“ ya udah nyantai aja sob, “ sahut taemin enteng

Beradu bacotlah mereka berdua. Saking serunya adu bacot ini, *yang bahkan sampai tidak bisa ditentukan pemenangnya* minho pun mencengkeram kerah baju taemin dan mengancam

“ LO JANGAN NGOCOL YA!! “

Taemin pun dengan santai menanggapinya, “ wooii, cool man “. Habis sudah kesabaran minho, ia lalu mengepalkan tangannya untuk meninju muka taemin, disaat genting seperti itulah sike berteriak

“ TAEMIN STOP! MINHO STOOOPPP!!!! “

Kaget dengan teriakan sike tadi, minho pun melepaskan cengkramannya dari kerah baju taemin. Taemin pun membereskan bajunya yang kusut.

“ Taemin, mendingan kamu masuk ke kelas, biar gak nambah masalah, Sae, Tere, Keke, tolang antar Taemin masuk ke kelas “ sahut sike

“ OK, siap bos “ ucap tere.

Akhirnya taemin masuk ke kelas.

PV SIKE
Suasana sempat hening saat aku sudah mengatakan agar taemin beserta teman-teman gaje ku untuk segera masuk kelas. Aku sendiri masih dilorong kelas hanya berdua bersama minho. Tak ada siapa-siapa disitu. Aku dan minho pun agak sedikit canggung. Akhirnya aku memutuskan untuk masuk kelas saja. Lagi pula bel istirahat sudah berbunyi. Aku takut kak Jo kwon akan menghukumku kalau aku datang terlambat.

“ kak minho, aku masuk dulu yah “ ucap ku sambil menggaruk kepalaku dan segera berbalik badan ingin masuk ke kelas. Dan tiba-tiba saja minho menarikku, membalikkan badan ku, dan langsung mencengkram dengan erat tanganku.

“ Sike, tunggu dulu jangan pergi “ ucap minho dengan wajah memelas.

“ apa kak? “ Tanya ku dengan sedikit deg-degan

“ istirahat kedua, kamu dating ya ke ruang rapat di lantai 3 “ jawab minho

“ hah? Memangnya ada apa? “ Tanya ku polos.

“ kamu dipilih sebagai perwakilan kelas 10 “ minho menjawab lagi

“ hah? memangnya kelas 10 aku doing apa sampai-sampai aku yang harus jadi perwakilannya? “ aku sedikit kaget.

“ pokoknya kamu harus datang! Kalau kamu gak datang, nanti aku laporin ke jo kwon “ ancam minho

“ dih,,!! Mainnya ngancem sih! “ ucapku sebal.

“ datang sajalah, disitu ada jo kwon kok “ rayu minho

“ yaelaaahhh… Cuma jo kwon, dikedipin juga pingsan “

SIAPA YANG PINGSAN !!???

Tiba-tiba jo kwon datang dengan juteknya yang sudah stadium lanjut. Aku sangat kaget, minho malah tertawa.

“ masuk kelas lo! “ bentak jo kwon padaku.

“ gak mau! “ bantah ku dengan ekspresi membuang muka.

“ ettt!! Ngocol lo ye! Masuk gak! “ suaranya makin lantang.

Minho merasa prihatin. “ sike, masuk kelas sana, kaka mau ngomong 4 mata sama kak jo kwon “

Aku masih bersikeras tak ingin masuk ke kelas. Aku ingin sekali mendengar apa yang akan mereka bicarakan. Lalu, aku pun menoleh kearah jo kwon. Jo kwon kemudian melototi ku. “ cepet masuk..!! “

Aku tak berani menatap matanya yang sedang melotot, aku pun kesal, lalu, aku menghentakkan kaki ku kebumi dan berlai menuju kelas, kemudian aku menutup pintu dengan membantingnya dengan keras. Aku sangat kesal dengan kejadian barusan. Tanpa piker panjang, aku menulis dipapan tulis, dengan ukuran yang cukup besar, aku menulis

I HATE JO KWON

Semua anak-anak di kelas berkomentar, ada yang berkomentar “ wah, parah banget,” ada pula “songong banget tuh anak” ada juga yang “nyari masalah aja nih”. Aku tak peduli dengan semua itu.

Keke juga berkomentar “ sike, lo udah gila apa? Kalau jo kwon liat lo bias dibanting! “

“ udah biarin aja! Biar semua tahu kalo gw benci jo kwon “ ucapku kesal.

Sementara pembicaraan 4 mata jo kwon dengan minho.

“ minho, lo serius mau jadiin sike perwakilan kelas 10 ? “ Tanya jo kwon ragu

“ iya, gw udah menilai banyak orang kok, dan sike lah yang paling tepat “ jawab minho

“ emang apa alasan lo ? “ jo kwon kembali bertanya

“ dia itu bertanggung jawab, karismatik, tegas (yang bahkan menjurus ke galak) dan dia gak cengeng kayak cewe kebanyakan. “

“ iya sih, yang barusan lo sebut emang bener, tapi apa gak salah kita kasih dia tanggung jawab segede gitu “

“ sebenarnya gw juga gak tega, tapi semoga sike bisa mempertanggung jawabkannya dengan baik “

-disaat yang sama dikelas-

Aku yang masih kesal setengah mati sama jo kwon, melempar tutup spidol kearah pintu kelas. Tak disangka tak diduga..!!! pintu itu dibuka oleh seseorang! Dan otomatis benda yang baru saja kulempar mengenai orang yang membuka pintu itu.

“ AAAWWWW “ teriak orang itu.

Aku pun panik.. Lalu, aku menghampiri orang itu untuk minta maaf. “maaf ya aku gak sengaja, lagian kamu buka pintu sih” ucapku sambil senyum meringis. Belum sempat dia menjawab maaf ku, aku langsung bicara lagi. “kayaknya kita pernah ketemu, tapi dimana yah?”. Aku berusaha mengingat orang ini. Karna penasaran, sae berjalan menuju tkp.

“ Nahh!!! Rasain lo gentian ke timpuk! “

Teriakan sae membuat aku mengingat dia “ oh ya! Lo yang kemaren ngelempar bola terus kena kepala sae kan?”. Dia tetap tidak menjawab.

“ udah sike, gak usah minta maaf! Biar aja impas satu sama! “ ucap sae.

Dialah ONEW.

Sebenarnya, untuk apa onew mendatangi kelas gaje??
Tunggu episode berikutnya, hahaha~~~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s